5 Bukti ChatGPT Makin Pintar, Manusia Bisa Nganggur!

SUQIAN, CHINA - JANUARY 30, 2023 - Illustration: ChatGPT, Suqian, Jiangsu, China, 30 January 2023. ChatGPT has been banned in New York schools. Google, Meta and others are under pressure to speed up AI development and deployment. (Photo credit should read CFOTO/Future Publishing via Getty Images)

Chatbot berbasis AI, ChatGPT, diperbarui dengan model bahasa terbaru ‘GPT-4’. Secara garis besar GPT-4 adalah versi terbaru dan makin pintar dari yang sebelumnya ada, yaitu versi 3.5.

Berikut ini kita bahas bersama perbedaan antara chatbot yang Anda kenal (GPT-3.5) dan penggantinya yang lebih baru (GPT-4), dikutip dari TechCrunch, Kamis (16/3/2023).

GPT-4 dapat melihat dan memahami gambar

Perubahan yang paling mencolok pada sistem pembelajaran mesin serbaguna ini adalah ia bersifat “multimodal”. Artinya ia dapat memahami lebih dari satu “modalitas” informasi.

Pada GPT-4, pengguna dapat menambahkan gambar dan mesin tersebut akan memprosesnya untuk menemukan informasi yang relevan. Pengguna juga bisa memintanya untuk mendeskripsikan apa yang ada di gambar.

Dalam video Be My Eyes, GPT-4 dapat menjelaskan pola pada gaun, mengidentifikasi tanaman, menjelaskan cara menggunakan mesin tertentu di gym, menerjemahkan label (dan menawarkan resep), membaca peta, dan melakukan sejumlah tugas lain yang menunjukkan bahwa ia benar-benar memahami apa yang ada di dalam gambar.

GPT-4 lebih sulit dikelabui

Chatbot versi sebelumnya disebut sangat mudah untuk diakali, mereka cenderung mudah menghasilkan kata-kata aneh dan menakutkan bagi pengguna.

GPT-4 telah dilatih dengan banyak hal yang lebih komplek dan mengidentifikasi hal ‘berbahaya’. Dengan mempertimbangkan hal ini, model baru jauh lebih baik daripada pendahulunya dalam hal faktualitas dan akurasi.

Seperti yang dijelaskan OpenAI, GPT-3.5 adalah uji coba dari arsitektur pelatihan baru, dan mereka menerapkan pelajaran dari itu ke versi baru yang lebih stabil.

GPT-4 punya memori yang lebih panjang

Model ini dilatih pada jutaan halaman web, buku, dan data teks lainnya, Tetapi ketika mereka benar-benar bercakap-cakap dengan pengguna, ada batasan seberapa banyak yang dapat mereka “ingat”.

Batas itu dengan GPT-3.5 dan ChatGPT versi lama adalah 4.096 “token”, yaitu sekitar 8.000 kata, atau kira-kira empat hingga lima halaman buku.

Sedangkan di GPT-4 memiliki jumlah token maksimum 32.768. Itu berarti sekitar 64.000 kata atau 50 halaman teks mampu diidentifikasi dalam satu waktu.

Ini berarti bahwa dalam percakapan atau dalam menghasilkan teks, versi baru ini dapat mengingat hingga 50 halaman atau lebih.

GPT-4 lebih multibahasa

Dunia AI didominasi oleh penutur bahasa Inggris, dan segala sesuatu mulai dari data, pengujian, hingga makalah penelitian menggunakan bahasa tersebut.

Tapi tentu saja kemampuan model bahasa besar dapat diterapkan dalam bahasa tertulis apa pun dan harus tersedia di dalamnya.

GPT-4 mengambil langkah untuk melakukan ini dengan menunjukkan bahwa ia mampu menjawab ribuan pertanyaan pilihan ganda dengan akurasi tinggi dalam 26 bahasa, dari Italia, Ukraina hingga Korea. Ia bisa menjawab paling baik dalam bahasa Roman dan Jerman.

Pengujian awal kemampuan bahasa ini menjanjikan tetapi jauh dari kemampuan multibahasa yang baik. Tapi ia berhasil dengan baik pada sesuatu yang tidak benar-benar dilatih secara khusus, yang menunjukkan kemungkinan GPT-4 jauh lebih ramah untuk penutur non-Inggris.

GPT-4 memiliki “kepribadian” yang berbeda

AI memiliki kapasitas untuk mengubah perilaku sesuai permintaan. Ini bisa berguna, seperti mengambil peran sebagai pendengar yang simpatik, atau berbahaya.

GPT-4 mengintegrasikan kemampuan kontrol secara lebih alami daripada GPT-3.5, dan pengguna akan dapat mengubah kepribadian ChatGPT klasik dengan nada dan gaya tertentu, menjadi sesuatu yang lebih sesuai dengan kebutuhan mereka.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*