Studi: Tisu Toilet Mengandung Bahan Beracun Bagi Manusia

Ilustrasi Tisu Toilet. (Dok. Pexel)

Tisu toilet diseluruh dunia yang diuji ternyata mengandung zat per dan polifluoroalkil (PFAS) yakni bahan kimia dan beracun. Kemungkinan besar akan berkontribusi secara signifikan terhadap pencemaran air.

Bahan kimia dapat tumpah ke saluran air setelah memasuki fasilitas pengolahan air limbah atau terkandung dalam lumpur limbah yang kemudian diaplikasikan ke lahan pertanian sebagai pupuk.

Studi Environmental Science & Technology Letters menemukan bahwa kertas toilet bisa menjadi sumber signifikan PFAS yang terus menerus memasuki sistem pengolahan air limbah setiap hari.

PFAS adalah sekelompok sekira 14.000 bahan kimia buatan manusia, biasanya digunakan untuk membuat berbagai barang konsumen tahan panas dan air. Senyawa tersebut umumnya dikenal sebagai ‘bahan kimia selamanya’, karena hampir tidak terdegradasi secara alami.

PFAS umumnya dikenal sebagai bahan kimia selamanya karena tidak terurai di lingkungan secara alami dan sering terakumulasi secara biologis dari waktu ke waktu.

PFAS dikaitkan dengan masalah kesehatan yang serius, seperti kanker, penyakit hati, komplikasi janin, penyakit ginjal, gangguan autoimun, dan lain-lain.

Studi tersebut menguji gulungan dari 21 merek kertas toilet utama yang dijual di Amerika, Afrika dan Eropa, serta sampel limbah dari delapan pabrik pengolahan air limbah di Florida.

Baik kertas toilet dan lumpur limbah ternyata mengandung PFAS, dengan apa yang disebut diPAP, khususnya, diester fosfat fluorotelomer 6:2 (6:2 diPAP), ditemukan sebagai senyawa yang paling melimpah.

Laporan peer-review University of Florida tidak mempertimbangkan implikasi kesehatan dari orang yang menyeka dengan kertas toilet yang terkontaminasi. PFAS dapat diserap melalui kulit, tetapi tidak ada penelitian tentang bagaimana PFAS dapat masuk ke tubuh selama proses pembersihan.

Menurut David Andrews, ilmuwan senior dari kelompok Kerja Lingkungan organisasi nirlaba kesehatan masyarakat yang melacak polusi PFAS, mengatakan bahwa paparan itu pasti layak untuk diselidiki.

Kendati demikian, belum ada penelitian tentang bagaimana PFAS dapat masuk ke dalam tubuh saat menggunakan kertas toilet, meskipun dapat diserap melalui kulit.

Sementara, merek yang menggunakan kertas daur ulang memiliki PFAS sebanyak yang tidak, dan mungkin tidak ada cara untuk menghindari PFAS dalam kertas toilet, kata Jake Thompson, penulis utama studi tersebut dan mahasiswa pascasarjana Universitas Florida.

Sumber PFAS lainnya

Penulis utama tidak mengusulkan perubahan pada kertas toilet, namun, dia menunjukkan bahwa masalahnya adalah masih ada sumber PFAS lain, yang menekankan betapa meresapnya bahan kimia tersebut.

Menurut Thompson, tingkat PFAS yang ditemukan cukup rendah untuk menyiratkan bahwa bahan kimia digunakan dalam proses produksi untuk menghentikan bubur kertas menempel pada mesin.

PFAS sering digunakan sebagai pelumas dalam proses pembuatan dan beberapa bahan kimia biasanya tertinggal di atau di dalam barang konsumen.

Asosiasi perdagangan untuk sektor kertas toilet mengklaim bahwa tidak ada PFAS di kertas toilet mereka. Namun, Thompson menyatakan bahwa meskipun mungkin benar bahwa PFAS tidak sengaja ditambahkan, tapi bukti dari penelitian tersebut tampaknya menunjukkan sebaliknya.

Tingkat PFAS Tertinggi

Enam senyawa PFAS ditemukan oleh para peneliti, dengan diPAP 6:2 memiliki konsentrasi tertinggi. Substansi tersebut belum menjalani penyelidikan menyeluruh, tetapi menurut sebuah studi tahun 2022 yang diterbitkan di Ekotoksikologi dan Kesehatan Masyarakat, hal itu terkait dengan disfungsi testis.

Namun, Thompson mencatat bahwa karena PFAS sangat lazim, sulit untuk menentukan sumber tepatnya, yang menunjukkan masalah yang lebih besar seputar penggunaan bahan kimia secara luas, yang bertindak sebagai masyarakat untuk mengatasi masalah ini.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*